https://www.fapjunk.com https://pornohit.net london escort london escorts buy instagram followers buy tiktok followers
Friday, February 23, 2024
No menu items!
HomeGaya HidupIni Alasan Sering Stres di Tempat Kerja, Anda Salah Satunya?

Ini Alasan Sering Stres di Tempat Kerja, Anda Salah Satunya?

Generasi terus berganti dan setiap generasi memiliki karakteristiknya masing-masing. Sebuah laporan menyebutkan gen z adalah generasi yang paling stres di tempat kerja. Kenapa begitu?. Semua orang yang bekerja pasti merasakan tekanan dan kesulitannya masing-masing. Tapi pekerja yang baru memasuki dunia kerja atau gen z merasakan kesulitan yang lebih daripada generasi sebelumnya.

Banyak yang terjadi dalam perjalanan karir mereka, mulai dari pandemi, resesi, inflasi, PHK, dan lainnya. Deretan masalah ini juga disebut ‘permacrisis’. Itu memengaruhi pekerja dari segala usia, namun banyak peneliti dan pakar berpendapat bahwa Gen Z adalah kelompok yang paling stres di tempat kerja secara keseluruhan.

BBC membahas mengenai hal ini dalam laporannya. Menurut survei Cigna International Health tahun 2023 terhadap hampir 12.000 pekerja di seluruh dunia, 91 persen dari laporan usia 18 hingga 24 tahun mengalami stres – dibandingkan dengan rata-rata 84 persen.

Penelitian menunjukkan Gen Z muncul sebagai demografis yang paling stres di tempat kerja, dan berjuang mati-matian untuk mengatasinya. Data yang sama menunjukkan stres yang tidak terkendali memengaruhi hampir seperempat responden Gen Z (23 persen), dan hampir semua (98 persen) menghadapi gejala kelelahan.

Tren Gen Z

Kesulitan ekonomi secara monumental menambah masalah di tempat kerja juga. Laporan tahun 2023 perusahaan perangkat lunak HR Workhuman menunjukkan krisis biaya hidup menyebabkan 84 persen pekerja Inggris stres dan cemas.

Ada tren serupa di seluruh dunia, termasuk di Irlandia, AS, dan Kanada. Namun, meski kekhawatiran ini tersebar luas, Gen Z tampaknya berjuang paling keras. Data Oktober 2022 dari McKinsey and Company menunjukkan bahwa Gen Z yang bekerja lebih mungkin dibandingkan responden lain (26 persen versus 20 persen) untuk melaporkan bahwa gaji mereka tidak memungkinkan mereka untuk memiliki “kualitas hidup yang baik” dalam perekonomian saat ini.

Efek ini sudah terbukti, Gen Z menghemat uang secara signifikan lebih sedikit, dan banyak yang hidup dari gaji ke gaji. Mereka juga berjuang lebih dari generasi lain untuk mencapai tonggak penting, seperti kepemilikan rumah.

Dalam jangka panjang, stres dan kejenuhan ini akan mempengaruhi kinerja pekerjaan dan pertumbuhan karier serta meningkatkan kemungkinan pekerja berhenti begitu saja. 61 persen pekerja AS yang menanggapi survei LinkedIn bulan Desember 2022 sedang mempertimbangkan untuk meninggalkan pekerjaan mereka pada tahun 2023. Lalu melonjak menjadi 72 persen di antara Gen Z.

Secara global, penelitian McKinsey menunjukkan bahwa 77 persen Gen Z sedang mencari pekerjaan baru – hampir dua kali lipat persentase responden lainnya.

Waduh gimana enggak stress ya Be-emers, mulai dari kuliah hingga lulus hanya secara virtual dan kurang sosialisasi.

Semangat gen z!

Sumber: www.bisnismuda.id

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments